Edited by Chela. Powered by Blogger.

Emotional Bonding Papa dan Intan


Libur sekolah selama dua minggu ini bikin bahagia banget. Sekalipun kami menghabiskan waktu lebih banyak dirumah dan hanya sesekali buat jalan-jalan, rasanya memang menghabiskan waktu buat sama anak itu satu hal yang sangat seru. Seperti halnya orang tua baru, kamipun mengisi liburan untuk ngasuh Intan secara gantian. Terutama buat papa kalau hari kerja dia sibuk, makanya berbagai cara saya lakuin biar Intan lebih banyak sama papanya. Biar ada emotional bonding gitu lah. 

6 Cerita Liburan Ala Anak-Anak

kiddos
Liburan itu waktu terbebas buat anak sekolah. Bebas dalam artian terlepas dari tanggung jawab PR dan tugas. Jadi kalau dulu ngerasaain liburan sekolah isinya ya banyak main sama temen-temen. Dan dulu kalau liburan itu dibikin lebih heboh dan lebih seru dari biasanya. Umunya kalau habis liburan itu kan disuruh bikin karangan sama bu guru. Nyeritain serunya liburan sekolah trus dibaca di depan kelas. 

Kok Bu Guru Dandan?


Arinta, Galih, Bu Guru
Punya murid yang pemberani dan kritis itu bikin saya seneng seneng sedep. Senengnya sih pembelajaran gak kayak lagi ngomong sama tembok. Selalu ada tektok yang bikin suasana kelas kadang rame dengan debat-debat kecil atau bahkan rame dengan sorak sorai yang aduhai. Meskipun kelas saya yang sekarang bisa dibilang pasif makanya Galih cs yang sekarang kelas enam suka bikin bu guru kangen. 

Membangun Potensi Wisata Grobogan

Selama ini kalau ngomongin soal Purwodadi Grobogan itu yang paling terkenal adalah kondisi jalan yang rusak. Padahal udah diperbaiki loh sekarang, jadi gak ada alasan lagi kalau ke Purwodadi itu aras-arasen. Trus kalau ngomongin Purwodadi itu paling taunya ya Kedung Ombo, Bledug Kuwu, Api Abadi Mrapen, sama Jati Pohon. Gak ada yang lain buk? Bosen ah!

Permainan dari Pecahan Genting

Beruntungnya ngajar anak desa itu adalah saya bisa melihat kebahagiaan mereka yang natural. Bermain di luar ruangan, berteman dengan matahari, kejar-kejaran habis itu aroma keringat yang khas memenuhi ruangan kelas, bahkan teriakan-teriakan heboh yang bikin gempar. Rasanya kehidupan mereka yang paling susah itu adalah hafalan perkalian. Bahkan dengan lancarnya mereka bercerita serunya main di lumpur, mandi di sungai yang airnya dipakai buat irigasi sawah, bahkan berlari mengejar ular yang kebetulan lewat di halaman sekolah mereka aja berani.